RSS

Tak kenal maka tak sayang

Suatu sore, 

Tetiba ada chat Whats App masuk :

“Elin, Umi nemu kucing kasian di jalan mau ketabrak motor. Umi pinggirin, dia ke tengah lagi. Umi pinggirin lagi, eh dia ke tengah lagi. Sampe Umi jalan pulang, eh dia malah ngikutin Umi. Kasian ya Lin, kucingnya Umi simpen di belakang rumah Elin, soalnya di rumah Umi banyak kucing-kucing gede takut digalakin dia.”

Kubaca dan kurespon singkat : “Iya Mi.”

‘Uh kucing….hewan yang bahkan memegangnya aku takut. Geli takut nyakar’ Aku membatin sendiri.

‘Sekarang ada hewan itu di rumah. Umi nih ada-ada aja’ Hati masih bergumul sebal.

*****

Kucing.

Hewan yang berkeliaran dimana-mana ini memang bukan menjadi pilihanku untuk dipelihara di rumah. Selain karena banyak ikan-ikan di belakang rumah, banyak pikiran-pikiran buruk memenuhi kepala tentang kucing.

Dalam pikiranku :

1. Kotoran dia bau, kebayang kalau dia BAB di sembarang tempat. Belum lagi pipisnya.

2. Hewan ini berbulu, pasti kalau dalam rumah bulunya bakal rontok-rontok gitu trus kalau keisep bocah-bocah gimana kumaha tah.

3. Memelihara binatang artinya ada tanggung jawab untuk makan dan kesehatannya, kumaha lamun sakit? kumaha makannya? “Ah riyeut nambah-nambah pengeluaran aja!”

4. Hewan berbulu ini pasti jorok dan bau. Kebayang aja khan kalau keliaran di dalam rumah.

5. Dia itu terkenal sebagai pencuri makanan. Wah, gak bakal amanlah simpan-simpan makanan di meja makan.

Dan lain-lain prasangka buruk di pikiran ‘jahat’ diri.

****

Tiga bulan kemudian, 

Blassss….pikiran-pikiran ‘jahat’ itu hilang seketika setelah kurang lebih 3 bulan ‘anak kecil’ ini bersama kami. Bahkan amazing buat emak penakut kucing ini ketika bertambah dengan ajaib 1 kucing di belakang rumah dan 3 kucing di depan rumah yang setia ‘ngegelibetin’ kaki pas pulang kerja.

Yups, kurang lebih 5 kucing ‘kampung’ yang mewarnai rumah kami sekarang. Walaupun yang tinggal menetap ‘nggelibet’ dalam rumah ya si kucing yang dibawa nenek itu dan anak-anak menamainya : oci moci maroci. 

****

‘Ceilehh Lin, baru pelihara kucing 1 aja pamer? Dah berasa jadi cat lover??’

‘No, diri gak bakalan berani menyebut diri cat lover….jauhh….lha wong sampe sekarang meluk kucing aja lom berani. Baru berani sebatas mengelus-ngelus dan membiarkan dia bobok manis di pangkuan. Itu udah luar biasa bangettt buat emak ‘galak’ ini’

‘Lantas ngapain pake nulis-nulis tentang kucing segala?’

‘Hanya ingin bilang bahwa kedatangan anak kucing di rumah ini membawa kehangatan dan keberkahan. Semua pikiran jahat gw sebelum datang mereka gak terbukti sama sekali!!”

****

Karena faktanya :

1. Selama diajari kucing itu ternyata tidak akan BAB dan pipis sembarangan. Beneran, lagi asyik nonton TV dalam rumah trus dia kebelet gak bakalan tuh dia PUP di sofa, dia bakalan lari ke pasir yang biasa dia PUP.  Yaaa, kalau soal bau mah bau, namanya juga kotoran, tapi entah kenapa rasa jijik itu berangsur hilang seiring tumbuhnya rasa sayang.  Mana ada sih makhluk hidup yang gak buang kotoran?? Dan mana ada kotoran yang harum?? Selama kita tetap rajin menjaga kebersihan tempat PUP-nya. So far, baik-baik aja. 

2. Bulu yang rontok, sampai saat ini lom nemu rontokannya karena rajin dibersihkan dan dirawar. Dan anak-anak yang peluk cium dia, baik-baik aja.

3. Tentang pengeluaran yang bertambah karena keberadaan dia itu betul, tapi ajaib dan entah mungkin inilah yang dinamakan berkah, justru rejeki buat ngurus dia mengalir terus. Dari mulai steril, vaksin, makanan mereka ada aja rejekinya tanpa melimbungkan roda keuangan. 

“Ah elu mah dah kaya kali Lin makanya gak ngaruh?!” (ku-aamiin-kan aja deh ya)

Hmmm….baiklah akan kuceritakan sebuah fakta. Tentang seorang penjual nasi uduk (orang terdekat) yang dengan niat Bismillah memberi makan banyak kucing kampung yang ‘nggelibetin’ warungnya. Kalau secara itung-itungan di atas kertas gak keuber kudu mengeluarkan biaya buat beli makanan kucing-kucing itu. Tapi faktanya 15 ribu perhari sanggup dia keluarkan untuk membeli makanan kucing, belum vaksin, steril, dll. Warungnya Alhamdulillah tambah mayeng, sudah bisa punya pekerja dan menggajinya. 

Riyeut??”

“No!! Yang ada hati selalu bahagia!”

Itulah yang kunamakan ‘BERKAH’. Bukan tentang ukuran banyak untuk menjadi kaya dan berbagi. 

4. Dia jorok dan bau?? Salah besar ternyata, hewan ini rajin sekali beberesih. PUP yang dikeluarkan dia tutuplagi pasir sampai dia pastikan tidak tercium bau lagi. Hewan ini rajin sekali mandi menjilati bagian-bagiam tubuhnya yang dia anggap kotor. 

5. Pencuri??? Lebih tepat dia mengambil (terpaksa) karena lapar. Kalau tidak lapar gak bakalan dia mencuri. Bahkan tempat sampah saja dia koyak-koyak karena lapar. Jadi please manusia,  “Jangan pelit untuk berbagi makanan dengan aku!” “Sisakan sedikit saja daging di tulang yang kau buang itu!” “Syukur-syukur kau sedekahkan makanan utuh buatku!”

Satu lagi cerita yang menginpirasi tentang makhluk lucu ini. Ketika seorang emak kucing mencuri makanan, itu tanda dia ingin sekali membawa oleh-oleh makanan untuk anak-anaknya yang menunggu kelaparan. Sedih bukan? Sampai roti di warung dia ambil, dihadiahi sambitan sapu ke badannya, lantas dia berlari ke kebun. Ternyata ada anak-anaknya yang menunggu kelaparan.

“Jika tidak ikhlas memberi, jangan pulak kau sakiti aku!”

****

Cukuplah sudah kesoktahuan emak ini mengoceh. Setidaknya sekarang tidak lagi menyorong-nyorong kucing pake sendal kalau dia mendekar, apalagi menendangnya. Karena dia mendekat hanya karena minta makanan atau butuh dielus-elus saja.

Setidaknya emak ini jadi sadar sedekah itu tak harus ke manusia lagi, ada begitu luas jalan untuk bersedekah, salah satunya dengan berkeliarannya makhluk ini dimana-mana.

Rumah terasa hangat dengan kehadirannya. 

****

“Ibu, tas Ibu bau ikan!”

“Ups lupa ada makanan kucing di dalamnya!”

“Buat apa dibawa-bawa?”

“Ah kali-kali aja ada rejekinya kucing di jalanan dari tas Ibu!”

****

JIKA TIDAK SANGGUP MENJADI ORANG BAIK, JANGAN JADI ORANG JAHAT. 

JIKA BELUM MENGENAL DENGAN BAIK, JANGAN JUGA BERPRASANGKA JAHAT. 

KARENA JIKA TAK KENAL, MAKA TAK SAYANG

Bogor29112018
blognyaelin.wordpress.com

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on November 29, 2018 in Uncategorized

 

Aku, anak-anak, dan musim ujian.

“Adek udah belajar?” 

“Udahlah, cingcay!!”

SI SANTAIII KAYAK DI PANTAII SAMBIL AJRUT-AJRUTAN DI ATAS KURSI.

“Kakak udah belajar?”

“Iya ini lagi, gimana atuh Ibu banyak Bab-nya yang mau diulanganin, ini belum selesai?”

SI PANIK PANTANG TERUSIK

“Mas udah belajar?”

“Gampang, masih inget yang di kelas!”

SI KALEM YANG BIKIN HATI ADEM

****

Ulangan, ujian, test, atau apapun dia disebut maklumnya ada di proses sekolah anak-anak. Bahkan disetiap jenjang pendidikan dari baheula emak sekolah.

Efektif atau tidak?

Diperlukan atau tidak?

Apapun alasannya, nampaknya dengan cara itulah pihak sekolah bisa menuangkan laporan hasil belajar secara hitam di atas putih.

Dan cara anak menyikapi diri saat menghadapi ujian dan cara emak (terutama karena bapak lebih santai) menyikapi cara anak-anak itu ingin rasanya kubagi disini.

Ada lega bila sudah dibagi, syukur-syukur bisa ada yang sedikit diberi.

****

Berkaca pada diri jaman baheula sekolah, masa-masa ulangan adalah masa menumpuk materi, menyetock camilan, cari kisi-kisi seterang-terangnya, lantas bersiap begadang untuk SKS (Sistem Kebut Semalam).

Tidak ada kamusnya besok ujian malam ini tidur cepat gak belajar, itu cerita dulu.

Namun ternyata kaca itu tak berlaku dipakai anak-anak sekarang.

3 anak 3 cara juga mereka menyikapinya.

****

Si sulung, kelas 9, kadang bikin emak bingung.

Gak ada gerakan-gerakan berlebih saat mau ujian.

Nonton TV jalan, pegang hape lanjut, apalagi makan dan molor mah hantam saja.

Buat dia belajar di sekolah sudah cukup, materi yang dia dengar di sekolah sudah pede buat dia ngedepin besok.

“Emang gak lupa?”

“Gaklah, emang Ibu dikelas dengerin, keluar kelas lupa lagi!”

Ucapannya mengikuti kalimatku persis.

Dia tipe belajar dengan mendengar, akan lebih mudah buat dia menyerap materi yang didengar dibanding harus membaca.

Sudah tahu begitu tipenya, tetap aja emak gak ‘marem’ rasanya kalau tidak melihat dia belajar.

“Apa yang harus dipelajari dari PPKN bu? paling soalnya pengamalan Pancasila.”

Waduh, pede kali kamu Mas!

Kalimat ini sering kuucapkan buat dia, “Mas, catet ya, usaha 5 hasil 5, kalo kamu usaha 10 hasil 10”

“Ya.” begitu saja responnya seperti respon Bapaknya di chat WA.

****

Si tengah, kelas 6, lebih sulit menyuruh dia bermain dari pada membuatnya belajar

Si lebay, itu julukan dari adik dan kakak buat dia.

Buat emak, tipe begini bikin ayem.

Terpampang jelas usaha dia belajar. Ngadekulna, coret-coretnya, pakemnya dia buat ninggalin hape dan TV tanpa teriakan emak.

Namun sesuai julukannya, si anak gampang panik, tidak percaya diri, musim ulangan dia tetap bawa buku pelajaran dengan alasan buat ngulang sebelum saatnya ujian, materi UAS dia belajarnya sudah sampai di materi UAN.

Reaksi emak?

Jelas emak tidak pernah menyuruhnya belajar, yang ada dia sering diteriakin suruh tidur karena belajar sampai larut malam.

Secara materi iya emak ayem, tapi secara mental si anak ini jelas kalah kemana-mana dengan kakak dan adiknya.

Mentalnya panikan.

Mau ujian kaki gemetaran, sikap salah tingkah, bahkan si anak sendiri cerita saking paniknya dia berniat mau masuk mushola, eh jalannya ke arah aula. 

Hadeuhhh…..belajar tenang dan percaya diri itu peer besar buat dia.

****

Dan si anak bungsu (pinginnya), kelas 3, lebih ‘luar biasa’.

“Ibu boleh gak aku sekolah karate aja?”

Kamsudnya?

“Karate aja gak usah sekolah (pake nulis) lagi!”

(Pingin jitak kepala pitakmu Dek)

Duduk manis buat belajar itu kudu ekstra usaha dari emak. Coret-coret mau tapi bukan coret-coret matematika. Yang ada coret-coret membuat gambar, komik atau ‘ngaduk-ngaduk’ isi rumah nyari apa aja yang bisa dia buat jadi bolakah, pedang, atau apa aja yang bisa dia buat main.

Alhasil kumaha kalau mau ujian?

Yuhuuu, ikhlaskan emak serasa yang mau ujian. Dari A sampai Z emak yang baca, emak yang kasih soal. Sambil si anak jungkir balik luluncatan.

“Adek lihat Ibu?”

“Liattt!” Sambil kaki nendang-nendang.

“Adek dengar Ibu?”

“Dengar, rukun Islam khan? 1..2…3…apa tadi?” Luncat ke kursi nendang trus balik lari ke dapur, dan Ibu mengulang.

“Adek duduk!”

“Siyap Ibu.” Duduk dia dan bertahan hanya beberapa menit sajah.

Kabar baiknya, otaknya kupuji gampang meresap apa yang kuucapkan walau tidak gampang membuatnya duduk.

****

“Ibu kok diikuti aja maunya anak?”

Mengikutinya bagiku bukan kesalahan selama apa yang mereka lakukan bukan keburukan.

“Lantas bagaimana hasilnya?”

Emak dan bapak sepakat bahwa hasil baik tidak harus berupa rangking 1 dan juara.

Hasil yang terbaik adalah ketika anak mau menghargai usaha orang tua menyekolahkan mereka. Usaha itu harus dihargai dengan kemauan mereka untuk memberikan usaha terbaik apapun cara dan teknik yang menyamankan.

Percuma mengharapkan si sulung ngedekul belajar saperti si tengah, sama sulitnya dengan memaksa di tengah main dan si bungsu duduk manis.

Bagi kami mereka istimewa dengan caranya.

Ketika mereka tetap menjadi anak manis dan sudah konsisten sholat tanpa diingatkan, itu anugerah luar biasa.

KESUKSESAN ITU MELALUI PROSES, PROSES TERBAIK KESUKSESAN ANAK-ANAK ADALAH KETIKA MEREKA MELALUINYA DENGAN BAHAGIA. 

*menorehjejak2kecilmjdibu*

blognyaelin.worspress.com

 
Leave a comment

Posted by on November 27, 2018 in Uncategorized

 

FROM NOTHING, TO BE SOMETHING

Ketika kita mendalami suatu bidang, berkumpul dengan komunitas yang menekuni bidang yang sama, menuntut, mengais dan mencerabut ilmu sebanyak-banyaknya di sana. Akan dirasakan saat itu apa yang kita tahu, apa yang kita bisa, apa yang kita anggap luar biasa selama ini, itu semua adalah NOTHING.
Menulis status di ‘wall’, mengungkapkan cerita panjang lebar di sana, banyak pujian, like, komentar, “Keren banget” “Menginspirasi” “Pingin bisa nulis kayak kamu deh!” 
Malambung pokoknya mah. Berasa SESUATU, SOMETHING-lah  pokokna mah.
Pas nyebur di sekumpulan orang-orang yang gila nulis, gila baca, gila-gilaan kritik, saran dan ilmu baca tulisnya,
Beuhhh, saat itu berasa gak ada apa-apanya cuyyy status-status yang katanya keren dan menginspirasi itu.
Berasa kecil, berasa gak ada seujung kukupun ilmu tentang menulis saya. 
NOL BESAR, NOTHING.
Semakin didalami semakin paham kalau menulis itu tidak mudah. Banyak hal yang kudu diperhatikan, kalauuuuu niatnya mau tahu cara menulis yang benar.
So, setelah berasa NOTHING, ada dua hal yang akan terjadi :
Pertama, kita mundur teratur atau mundur pasti karena minder dan putus asa. 
“Gile susah bener yah, kudu merhatiin tanda baca, pilihan diksi, sudut pandang, apalah…apalah…ribet!”
Kalau sudah gitu biasanya menjadi tidak produktif karena berasa gak bisa tadi. 
Ini negatif efeknya!! karena fokus menulis pada fase pertama ini bukan lagi menuangkan apa yang kita pikirkan, tapi jadi mikir mau nulis apa. Dan itu biasanya gak bener jadinya.
Rasa yang kedua sangat positif tapi kudu tahan mental dan tahan banting menjalaninya. 
Ketika berasa NOTHING, harusnya diri merasa tertantang untuk bisa menjadi SOMETHING. 
Fokus menulis kudu pakem di niat awal : menebar kebaikan.
Berani melibatkan diri dengan para expert, dimotivasikan agar menebar kebaikan yang diniatkan diawal bisa semakin berkualitas, dengan harapan lebih semakin bermanfaat.
Terus menulis dan mengeditnya setelah mendapatkan ilmunya, itu lebih baik daripada menghapus apa yang telah ditulis karena berasa ‘ancur’ karena banyak salahnya.
Tanamkan pada diri bahwa di bidang apapun selalu ‘ADA LANGIT DI ATAS LANGIT’ , maka bergurulah ketika mendapati langit yang lebih tinggi, dan tawadhu-lah bila terasa sedang di atas langit. 
Anakku yang menekuni bidang karate dan pernah mengikuti event besar berkomentar, “Ibu, ternyata si kakak yang juara dunia, di sini tidak dapat emas!”, “Pastinya Boy, karena lawannya juga sesama juara.”
So, pilihannya adalah bebenah dan berguru terus untuk menjadi lebih baik, pantang putus asa, seperti sedang bebenahnya diri menapaki jalan menjadi seorang pedagang dan pegawai yang benar…..setapak demi setapak, sambil belajar menulis dengan tulisan yang lebih rapih dan bermanfaat.
Bismillah, semoga Allah mudahkan.
HIDUP INI HAKIKATNYA ADALAH TENTANG BELAJAR SAMPAI UJUNG MAUT MENJEMPUT.  BELAJAR MERAIH YANG BELUM TERAIH DAN BELAJAR DARI KESALAHAN UNTUK TIDAK JATUH DI LUBANG YANG SAMA.
Bogor, 23112018
Sumber foto : google image
blognyaelin.wordpress.com

 
Leave a comment

Posted by on November 22, 2018 in Uncategorized

 

Si simple yang dibuat ribet

Cara berbagi bahagia itu mudah.

Yang sulit itu melihatnya.
Jalan menebar bahagia itu banyak.

Yang sedikit itu yang mau melaluinya.
***
Bismillah,
Pak ogah itu akan mengucapkan terima kasih kencang-kencang, ketika bu/pak supir sekedar melepas seribu dua ribu ke tangannya.

Tapi hati kadang, “Ah pemalas mereka itu, belokan aja dimanfaatkan!”
Seribu kawan! bahkan si anak kalau dikasih jajan seribu melirikpun tidak.
***
Bibi khadimat akan senang luar biasa jika majikan menyisihkan sedikit saja masakan hangat baru matangnya untuk dia bawa pulang.

Sedihnya kadang, “Bi, itu masakan kemarin sudah dihangatkan, bawa ya!”
Sisa kawan! bahkan lidahnya sama dengan lidah kita. Sama ketika merasakan tak enak, sama pula ketika merasakan sedap.
***
Babang ojol itu bengong tanda syukurnya lama, pas uang kembalian gak diambil penumpangnya.

Sial banyaknya, “Cari promo ah, lumayan irit ongkos 3 rebu!”
Tiga rebu kawan! buat si babang tuh berarti banget buat sekedar beli air mineral ketika narik panas-panasan.
***
Kucing yang mengais di bawah kaki pas makan, girang luar biasa kala disodorkan tulanh ikan yang masih ada daging ikannya walaupun cuma secuil.

Sadisnya, “Itu masih ada dagingnya Nak, makan dulu, tulangnya boleh kamu buang!”
Tulang kawan! Bahkan secuil daging itu tak akan membuatmu jadi lapar dan kurus.
***
Babang makanan keliling itu mukanya sumringah luar biasa jika ada yang beli.

Parahnya, “4 rebu satu bang? 10 rebu tiga ya?”
Lebih 2 rebu kawan! Bahkan ketika sudah mendapat lebihnya itu, kadang lupa naronya dimana, lantas hilang.
***
Mamang sampah itu berasa kayak dapat sebungkus nasi padang plus rendang dikala lapar, jika ada yang kasih uang lelah lebih padanya.

Sedihnya, “Gak perlu, dia dah digaji kok sama RT!”
Gaji kotor-kotorannya berapa sih kawan! Yang duduk kerja manis di ruang AC aja masih ngarep uang bonus.
***
Dannnn…
Emak lagi selonjoran duduk santai di saung, kerja libur, seraya asyik ketak-ketik nyetatus.
“Ibu, bibi kalau dah beres, boleh pulang siang ya?” Khadimat tiba-tiba berkalimat.
(Otak mikir, bersihin kamar mandi sudah, ngepel sudah, hmmmm…..bersihin kulkas?)
Woiii, tanggal merah kawan! Bahkan kamu sendiri seneng banget kalau libur dan pulang cepat.
Akhirnya mulut menjawab cepat, “Iya Bi silahkan, makasih yaaa!”
***
Sekedar sentilan pada diri sendiri, rekapan pungutan cerita seminggu ini.
Kala,
MENJADI ORANG BAIK SEDIKIT ITU TERNYATA JAUH LEBIH SULIT, DIBANDING JADI ORANG JAHAT KEBANGETAN.
Selamat berlibur dan menebar benih-benih kebaikan, karena kelak si empunya kebaikan yang akan menuai hasilnya, bukan si objeknya, karena dia hanya jalan.
blognyaelin.wordpress.com

 
Leave a comment

Posted by on November 20, 2018 in Uncategorized

 

Ini dia pahlawanku

Ketika ada seorang bapak mendorong-dorong jerigen eceran bensin untuk berjualan sambil menggendong anak kecil,
Dialah pahlawanku.
Ketika ada seorang laki-laki yang menjual gitar kesayangannya demi kerasnya anak yang merengek minta biaya sekolah,
Dialah pahlawanku.
Ketika ada seorang bapak yang membonceng  anak perempuannya memakai sepeda BMX ke sekolah, lalu dicemberutin si anak karena malu dilihat temannya,
Dialah pahlawanku.
Ketika ada seorang bapak menangis di sekolah ketika anaknya hampir putus sekolah karena tidak sangggup membiayainya,
Dialah pahlawanku.
Ketika ada seorang bapak yang menjual piring untuk ongkos anaknya yang menangis ingin pergi sekolah,
Dialah pahlawanku.
Ketika ada seorang bapak yang diam-diam mencium kening anaknya ketika tidur saat anaknya yang menjadi juara umum di sekolah,

 

Dialah pahlawanku.
Ketika ada seorang bapak yang menuntun anaknya berkeliling mencari nomor bangku ujian di Senayan,
Dialah pahlawanku.
Ketika ada seorang bapak yang mengucap dengan mata basah ijab kabul anak perempuan sulungnya,
Dialah pahlawanku.
Ketika ada seorang lelaki yang dengan sabar tanpa amarah hidup dengan 5 wanita ‘yang tak pernah salah’,
Dialah pahlawanku.
Ketika ada seorang bapak yang menjadi guru aljabar pertama untuk anak perempuannya,
Dialah pahlawanku.
Ketika ada seorang kakek yang tidak mau berhenti berkarya di usia tuanya,
Dialah pahlawanku.
Ketika ada seorang kakek yang turun naik tribun karate, setia mengabadikan cucu lelaki pertama yang mewarisi kidalnya
Dialah pahlawanku.
Lelaki tanpa amarah

Lelaki tanpa keluh kesah
Lelaki yang menumpahkan peluh

Lelaki yang mulutnya tanpa keluh
Lelaki yang ditempa kerasnya hidup

Lelaki yang mengajarkan semangat tanpa redup
Lelaki yang mewariskan keras watakku

Lelaki yang menitiskan ambisi dan banyak mau
Lelaki yang bahkan wajahnya adalah rupaku

Lelaki yang hidupnya memperjuangkan hidupku
Bapak!
Walau konon sekali saja cukup disebut namanya.

Bagiku dia pejuang hidup tanpa cela.
PAHLAWAN (HIDUP)KU
Teruntuk lelaki yang selalu tersenyum, yang mewariskan tanda keriput wajahnya diwajahku.
Bogor10112018
*kutulisdiharipahlawan-kubereskanduaharikemudian*
blognyaelin.wordpress.com

 
Leave a comment

Posted by on November 12, 2018 in Uncategorized

 

Ayo menulis!!

Sebelum gencar menulis apapun dan dimanapun, saya tidak hanya ‘bodoh’ merangkai kata secara tulisan, tapi juga ‘gugup’ bicara secara lisan.
Saya akan lebih merasa nyaman mendapatkan setumpuk pekerjaan di meja kerja tanpa bicara, daripada tugas keluar/sosialisasi berinteraksi dengan orang lain dan harus BICARA.
Seiring perkembangan perkerjaan dan jaman yang serba aplikasi/teknologi, menggeser tuntutan kerja pegawai/peran SDM. Mau tidak mau lisanpun harus pandai merangkai kata untuk sosialisasi/menyuluh/melakukan monitoring.
Menuntut mulut ini BICARA, entah itu sekadar bicara di depan stakeholder, ataupun berbicara dengan pihak dimana saya bersentuhan di lapangan dalam pekerjaan.
Mulut kelu, bicara gemetar, dan badan panas dingin bila bicara di depan publik.
Setelah rajin menuangkan apa aja dalam kalimat tulisan, membaca dan mendengar masukan dari orang-orang yang gila baca pun haus menulis. Belajar menebak-nebak kalimat apa sih yang lebih disukai untuk dibaca dan tidak di-skip. Otomatis otak lebih hati-hati memilih kata dan kalimat agar enak/menarik minat untuk dibaca sampai akhir. Asli, ini menantang, apalagi untuk rentetan kalimat tanpa ilustrasi gambar.
Kebiasaan memilih kata/kalimat itu ternyata sangat membantu diri ketika berkomukasi secara lisan. Bicara secara resmi otomatis ada tujuannya agar yang dengar paham atas apa yang keluar dari mulut. Alhamdulillah, percaya diri muncul secara alami untuk bicara walaupun masih terus banyak kurang dan belajar sana sini.
Menulis/mengeluarkan kalimat secara lisan dan tulisan ternyata sama saja kunci-kuncinya :
1. Gunakan kalimat sesuai dengan siapa yang mendengar/membaca. “Ojol-ah ngomong dengan kalimat yang tinggi-tinggi karena selain saya gak nyampe ilmunya, yang baca juga malas meraih-raih dan meloncat untuk bisa mengerti”
2. Pembaca/pendengar, siapapun itu akan lebih tertarik dengan kalimat yang sederhana, tidak berbelit-belit, dan tidak menggurui apalagi terkesan pamer dan merendahkan.
3. Kata mohon maaf dan terima kasih cukup buat mencairkan kekakuan suasana.
4. Satu lagi yang paling penting adalah belajar mau menerima masukan dan kritik, menjadi pendengar hebat, dan tidak menyela, apalagi merasa diri paling benar. (Bagian ini bagi saya sulit dan kudu ekstra usaha, karena saya tipe egois dan emosional)
Semoga bermanfaat dan terus menginspirasi untuk selalu mencoba menuangkan hal-hal positif dalam tulisan.  Kerena sebagai ibupun saya rasakan bermanfaat ketika harus memilih kalimat agar anak mau nurut/mendengar, walaupun kadang berhasil, seringnya dicuekin.
Menulis itu bukan bakat, bagi saya menulis itu adalah lebih karena ala bisa karena biasa. Dan saya selalu mencoba membiasakan diri karena ingin bisa.
blognyaelin.wordpress.com
*ngoceh malam ditemenin sama yg belum juga mau bobo selarut ini*

 
Leave a comment

Posted by on November 7, 2018 in Uncategorized

 

“Jangan menuntutku sempurna, Mas!”

Sore itu, hujan tiba-tiba turun melunturkan semangat Ria untuk mengantar Faqih les beladiri nun jauh 15 km jauhnya dari rumah.

Sejurus ditatapnya Akmal, suami yang sedang tertidur pulas di kamar. Bukan salah dia tertidur, karena sesuai perjanjian sore ini adalah jadwalnya mengantar Faqih, sementara tugas Akmal menemani kedua anaknya yang lain di rumah. Tidak juga berarti Akmal sedang menjadi suami yang pemalas, karena salah Ria terlalu menjadikan anaknya tempat bergantung. Faqih mau diantar Ayah tapi harus dengan Ibu, sebaliknya dia mau diantar Ibu walaupun Ayah tidak turut serta.
Yo wislah….kompromi. Bagi-bagi tugas negara.
***

“Mau aku antar Dik?” tawarnya terlihat diujung mata Ria, Akmal terbangun. Bisa jadi karena suara petir yang menyambar atau rasa tidak teganya pada sang istri.

“Ndak Mas, anak-anak gimana?”

“Trus piye hujan besar lho ntar kalian kehujanan naik ojek motor?”

‘Gak piye-piye!’ Batin Ria.

****

Memang naik ojek motor jadi pilihan Ria untuk pergi berdua dengan Faqih ke tempat les. Pilihan yang di mata Akmal agak aneh.

“Motor ada, mobil nongkrong dua di garasi. Bawa motor kamu bisa, mobilpun tiap hari kamu bawa ke kantor!” Protes Akmal suatu hari.

“Capek Mas!” sergah Ria.

Sudah Akmal paham, bila ‘Ibu Negara’ satu ini sudah memutuskan susah di kasih masukan. Diam dan tak banyak komentar adalah pilihan yang bijaksana dan aman. 

***

“Piye, mau kuantar? Ntar aku balik lagi jaga anak-anak!” Tawaran Akmal datang lagi.

Ria terdiam.

Naik ojek motor kehujanan.

Menerima tawaran Akmal dia merasa kasihan karena harus bolak balik.

Terpikir bawa mobil sendiri. 

‘Oh tidak, kebayang capeknya aku nyupir trus duduk ngedeprok nungguin anak sampai malam. MALAS!’ Batin Ria bergelut kata sendiri.

****

“Hello!!! Anakmu kesiangan les nanti!” Kibasan tangan Akmal di depan mata Ria membuyarkan lamunan.

“Iya naik ojek motor aja. Dah reda hujannya!” Akhirnya Ria (terpaksa) memutuskan.

“Reda di sini, di jalan lom tentu. Atauu kali ini bawalah mobil sendiri daripada hujan-hujanan!” Pelannnn sekali kalimat Akmal tanda berhati-hati.

****

“Gelagarrrr!!” Suara petir menyambar.

Sekeras itu pula sambaran kalimat hati-hati Akmal di telingan Ria.

Galau sekam di hatinya ketika harus memutuskan untuk menyerah dan berkompromi dengan rasa malasnya bermacet ria nyetir sendiri, serasa disiram bensin.

“Mas, please ya. Mas kapan sih bersyukurnya punya istri kayak aku?”

“Kemarin, sekarang, atau nanti aku bersyukur!”

“Mana buktinya? tega amat sih udah aku kudu nungguin anak les, ditambah kudu nyetir sendiri pula. Lom cukup bersyukur Mas aku bisa bawa kendaraan sendiri ke kantor tiap hari?!  Kurang Mas aku meringankan beban kamu antar jemput ke kantor?! sampai-sampai hari liburpun aku harus jadi supir juga?!” Kalimat Ria persis petasan sunat yang baru saja disulut, panjang dan tanpa jeda.

*****

“Sudah ngomongnya?” Santai dan terkendali dengan baik Akmal menanggapi bunyi petasan itu.

Belasan tahun bersama, cukup membuat Akmal paham. Mendengarkan ‘amukan’ istrinya lebih baik daripada menasehatinya, karena sejatinya dia tahu ‘amukan’ itu adalah tanda sebenarnya Ria paham apa yang harus dilakukan. Tapi ditolak dan dibantahnya sendiri. Alih-alih mengaku salah, hal yang paling enak adalah melemparkan kesalahan pada pihak lain (yang tidak berdaya). 

“Sudah!” Ria membanting badannya sendiri di tempat tidur.

*****

“Siapa yang tidak bersyukur punya istri kamu?”

“Tidak ada!”

“Siapa yang menyuruh kamu jadi supir di hari libur?”

“Tidak ada!”

“Lantas kenapa kamu marah?”

“Karena aku kesal pada diriku sendiri.”

“Kesal karena?”

“Aku dah bantuin kamu kerja Mas cari uang. Aku bisa berkendara sendiri. Tidak semua wanita bisa seperti aku. Aku merasa telah memberi yang terbaik.”

“Kamu emang sudah memberi yang terbaik kok!”

“Tidak Mas, aku masih kurang. Aku masih merasa malas nyetir sendiri di hari libur buat bantuin kamu bahkan ketika sadar kamu sendiri punya tugas. Aku malas Mas. Aku kok merasa apa yang aku lakukan berlebihan, antar sendiri, jemput sendiri, tunggu sendiri. Istri lain mana ada seperti itu!”

“Aku tidak menyuruh kamu nyetir sendiri antar Faqih les tiap minggu. Aku hanya mengingatkan bahwa ada pilihan terbaik disaat hujan begini, sementara anak-anak yang lain tidak mungkin aku tinggal buat antar. Cuma itu.”

Entah kenapa diberi suami ‘sempurna’ seperti itu membuat Ria menangis sore itu.

“Jangan menuntutku sempurna, Mas!”

Tanpa panjang kata lagi, Akmal mengambil kunci mobil dan mengeluarkan dari garasi. Untuk mengantar istri dan anaknya, sore itu.

***

Ada waktu aku begitu mandiri, ada saat diriku ingin dituntun dirimu.

Ada kala aku begitu rajin, akan tiba saat datang malasku.

Ada saat aku negitu tegas, kadang muncul manjaku tiba-tiba.

Ada saat aku bisa sendiri, seringkali datang saat seolah aku tak bisa apa-apa.

Suamiku, aku hanya ingin kau tahu.

Saat mandiriku, rajinku, tegasku, dan keberanianku sendiri, itu tanda aku bukan istri biasa.

Namun saat malas, manja, dan merasa tidak bisa apa-apa, itu tanda aku menghargai bahwa dirimu ada.

Dan malam itu, deretan pesan Ria berderet terkirim ke ruang bicara Akmal di Whats Up.

****

“Aku tidak pernah menuntutmu sempurna, aku bersyukur memiliki istri luar biasa dan ketika dia berubah menjadi biasa kupastikan saat itu aku selalu ada.” 

Tidak biasa, Akmal membalas pesan Ria tanpa emoticom. Karena biasanya pesan balasan Akmal hanya emoticon tanpa kata-kata.

***

“Tumben?”

“Sekali-kali aku juga ingin jadi suami yang tidak biasa.”

END.

Bogor, 05112018

blognyaelin.wordpress.com

 
Leave a comment

Posted by on November 5, 2018 in Uncategorized